Quran, zikir Terbaik

http://www.yusufmansur.tk/2017/03/quran-zikir-terbaik.html
Quran


Yusuf Mansur ~ Salah satu zikir terbaik adalah Quran. Coba deh jajal zikir tahfidz. Baca ayat satu sampai dengan empat sebanyak 40 kali, 80 kali, 120 kali sampe hafal, nempel. Kemudian, lanjut ke ayat lima sampai dengan delapan dengan cara yang sama.

Coba ya jajal zikir tahfidz ini, sekalian baca Quran, sekalian zikir. Tau-tau hafal Quran lantaran sambil dibawa zikir.

Jumlah baca jangan sampe kurang dari 40 kali dan sebaiknya baca yang banyak, ngulang yang banyak. Adalah cakep bila mau nembusin minimal 120 kali baca: 40 kali 3. Baca Qurannya kayak baca zikir aja.

Baca zikir itu gimana sih?

Subhaanallaah… subhaanallaah… subhaanallaah… kayak gitu. Enteng kok. Lama-lama entar jadi kebiasaan. Kalo udah biasa, enteng. Mulut dan lidah kita yang sekarang kaku adalah sebab ga biasa. Dengan dijadikan zikir, jadi enteng. Insya Allah entar jadi biasa.

Coba jajal yang bener, ya. Jajal dari Surat Ashshooffaat surah ke 37. Baca ayat satu sampai dengan empat, 40 kali. Baca lagi 40 kali yang kedua. Baca lagi 40 kali yang ketiga. Itung-itung ngumpulin amal buat bekal hidup enak di dunia ini dan juga di akhirat. Amal shaleh itu “bisa dan boleh dicairkan”. Gimana caranya? Ya lewat doa.

Sebelum dan sesudah baca, doa. Bilang aja ke Allah, begini begitu. Gak papa. Sama Allah mah gak papa. Malah jadi tambahan kebaikan. Jadi doa. Doa kan ibadah juga.

Entar nih, ayat satu sampai dengan empat selesai di zikir tahfidzkan, lanjut coba ke ayat berikutnya: ayat lima sampai dengan delapan. 40 kali, 80 kali, 120 kali. Dinikmati. Bacaannya dinikmati. Sambil tarik nafas. Sambil ngebayangin ngusir penyakit, ngusir kesusahan, ngebayangin jadi amal yang bisa ngapus dosa.

Baca zikir tahfidz ini jangan buru-buru. Jangan kayak kejar setoran. Santai aja. Rileks. Tapi jangan terlalu lama juga. Entar malah tidur, he he he.

Kalo udah dibaca delapan ayat, dengan jumlah bacaan yang sama, jangan lanjut ke ayat berikutnya, tapi baca gabungan ayat satu sampai dengan delapan coba 40 kali lagi.

Sampe sini, tiap-tiap ayat sudah dibaca 160 kali tuh, andai sebelumnya dibaca 120 kali.

Sesiapa yang melakukan zikir tahfidz ini, bener dihitung. Bukannya ngitung tapi untuk sekadar kita tau ukuran hafalan bagus kita di angka berapa.

Kalo santri sih, insyaaAllah 40 kali udah hafal dah. Dua kali putaran 40 kali, yakni 80 kali baca, insyaaAllah dah cakep banget kalo buat santri.

Maksudnya gimana? Kalau buat santri, 40 kali baca ayat satu sampai dengan empat, langsung lanjut lima sampai dengan delapan, 40 kali, lanjut lagi tiap-tiap kelompok ayat 40 kali, itu cukup.

Entar gabungan itu semua, kalo santri nih, santri Daarul Quran, maka dia baca lagi gabungannya 40 kali. udah top banget dah. Itu jumlahnya jadi 80 kali.

Ga paham ya? He he he. Bacanya gak pake mikir kali. Kebanyakan di-scroll. Mikir dikit dah… he he he. Dicermati, dari bagian paling atas.

Banyak baca, banyak ngulang, banyak dengar, akan buat hafalan jadi bagus. Ga cepet lupa. Langsung ngafal malah langsung lupa jadinya.

Dijajal ya. Dijajal. Jajal Ashshooffaat dah. Surah ke-37. Sekali lagi saya sampaikan… ayat satu sampai dengan empat baca 40 kali. Terus baca lagi 40 kali. Baca lagi 40 kali.

Sampe sini nih, ayat satu sampai dengan 4, dah dibaca 120 kali sebab masing-masing tadi dibaca 40 kali 3.

Bacanya langsung aja empat ayat empat ayat. Jangan satu satu ayat. Toh itu pendek-pendek. Entar ada gunanya. Laen waktu saya ajarin gunanya.

Nah… kalo ayat empat udah dibaca 120 kali, atau boleh 80 kali atau boleh hanya 40 kali kayak santri (tapi disarankan tembusin aja 120 kali), lanjut ke berikut, yakni ayat lima sampai dengan delapan. Kelompok kedua ini, begitu saya sebutnya, baca dengan cara yang sama dengan baca kelompok 1 (ayat satu sampai dengan empat).

Bila ayat lima sampai dengan delapan sudah selesai dibaca dengan cara yang sama dengan waktu baca ayat satu sampai dengan empat, maka sekarang baca gabungan ayat satu sampai dengan delapan sebanyak 40 kali.

Zikir tahfidz ini boleh dilakukan sekalian nyapu, olahraga, berkendaraan, dan aktifitas lainnya. Asal bisa, gak papa. Namanya juga zikir. Tapi jangan lupa wudhu sebab yang dizikirin adalah Quran.

Jika sedang haidh dan kepengen jajal, gak papa daaaahhh… Bismillaah. Anggap aja belajar. Qurannya pake aja Quran terjemah. Pegang dengan sarung tangan atau kaen untuk menghormati Quran sebab lagi haidh.

Satu huruf dikali 700 atau lebih loh… Bayangin tuh berapa jika dikali sampai dengan 160? Syukur-syukur dikali 400 kali sebagai ukuran hafalan bagus. Pas dicairin, dah banyak.

Ikutin step ini dulu ya: baca yang banyak. Sebab maen ngafal aja, bisa payah pondasinya. Boleh juga kalau sambil memahami artinya dari Quran terjemah. It’s baiker.

Buat kawan-kawan yang mau jajal ngafal Quran dan ngejaganya, wuah, bakal merasakan perubahan dan perbaikan hidup yang berlipat-lipat. Bener. Ngefek buanget.

Jangan cepet-cepet bacanya. Santai. Dinikmati.

Efek sampingnya, lidah dan mulut bakal lemes. Baca ayat-ayat yang terasa susah insyaAllah bakalan bener-bener mudah sebab dihajar dengan baca banyak dan ngulang banyak.

Saya doain sukses ngafal satu halaman pertama. InsyaaAllah ‘ajiib dah. Bakal lompat-lompat nih kalian yang jajal. Cihuiiii… ngafal itu mudah.

Selamat menjajal. Baca artikel ini sambil buka Q.S. Ashshooffaat dan cermati, perhatikan, dan ulang-ulang bacanya supaya mudeng, he he he.

Salam,

@YusufMansurNews

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk, Dawamin Baca Yasiin

Dzikir sebagai Kekayaan Kita